Testpack, Visa, and Everything in Between

Haiii…akhirnya hari yang dinanti tiba juga. Yaitu hari di mana saya bisa menulis di blog ini bahwa saya kemarin abis ngurus visa studi ke Jerman dan sukses. Hore! Jadi memang dari bulan September 2013 lalu saya udah menantikan kapan ya bisa cerita-cerita soal ngurus visa hehe. Tapi sebelum cerita soal ngurus visa, saya punya cerita yang lumayan bikin galau. Jadi begini…kan saya mau berangkat ke Jerman tanggal 29 Mei besok ya, nah masak saya terakhir mens itu tanggal 20 Februari kemarin. Trus saya panik dong, kalau saya hamil kan saya nggak jadi berangkat 😥 padahal kalo inget-inget perjuangan saya supaya bisa ke Jerman lagi, hamil di saat mau berangkat bukan sebuah hal yang saya inginkan. Pertama saya memang belum mau punya anak lagi. Aduh kemarin sempet pas pulang ke Semarang di kereta liat ada pasangan muda punya anak 2 repotnya minta ampun. Hih! Yang kedua, ya itu tadi. Saya sudah berusaha sekuat tenaga buat dapet beasiswa ini, eh masa sih pas mau berangkat malah HAMIL? O_o

Jadi intinya saya hamil nggak? Jawabannya tidak, karena akhirnya yang ditunggu-tunggu datang juga kemarin tanggal 29 April, pas banget sehari setelah saya ngurus visa di Jakarta tanggal 28 April. Nah tapi kan saya cemas ya nunggunya, jadi stress. Paskah kemarin sampe gak konsen. Di gereja doanya : ya Tuhan kenapa saya nggak mens, saya nggak mau hamil. Hehe…terus saya beli testpack. Sekali test pas baru 2 minggu telat. Eh negatif. Trus saya ke dokter, dicek pake USG, ga ada apa-apanya kata dokternya (dan mbak suster menghibur saya : belum ada kehamilan, nggak papa ya bu. Iye iye nggak papa, Sus). Terus saya dikasi obat kata dokternya buat 5 hari. Kalo 2 minggu belum mens juga, saya diminta kontrol lagi. Terus saya tanya, kalau 2 minggu saya belum mens, itu tandanya apa, dok? Kata dokternya : hamil. Hahhhhh???? 😥 gimana sih. Trus dokternya bilang : ya mungkin saja ibu sudah hamil sekarang tapi janinnya belum nampak.

Lalu sayapun nggak mens juga sampe setelah 2 minggu itu. Jadwal saya kontrol lagi itu bertepatan dengan hari di mana saya harus berangkat ke Jakarta buat urus visa. Paginya saya testpack lagi pake 2 merk testpack. Negatif. Tapi katanya testpack itu bisa menipu. Namun saya tetep aja memilih untuk ke Jakarta daripada kontrol. Lagian saya nggak merasa hamil kok. Perut saya memang buncit dari dulu dan saya emang gampang laper, terus saya juga kembung tiap hari. Jadi nggak hamilpun saya memang sejak dulu selalu kayak orang hamil. Hahahah…

Tapi sejak saya kontrol dokter yang pertama sampe saya berangkat ke Jakarta itu adalah masa penantian tergalau. Beneran deh. Saya sampe pake pregnancy calculator online itu. Ngitung kalau saya hamil udah berapa minggu ya? Udah 8-9 minggu katanya saat itu. Anaknya udah segede buah raspberry. Saya juga browsing tanda-tanda kehamilan, yang mirip sama tanda-tanda mau mens. Jadi saya bingung kan. Saya hamil apa PMS ya? Hehehe 😀 Tapi anyway seperti yang sudah saya bilang tadi, saya memutuskan untuk nggak kontrol ke dokter dan pergi ke Jakarta ngurus visa.

Saya ke kedutaan tanggal 28 April 2014. Saya bikin janji jam 10 tapi udah nyampe ke kedutaan jam 9. Dulu pas pertama urus visa Jerman tahun 2011, satpamnya galak bener. Udah gitu kita belum bisa bikin termin online kayak sekarang. Jadilah para pemohon visa berbaris di trotoar di Jalan Thamrin yang panas menyengat itu. Kalau sekarang udah ada sistem online jadi bisa dateng sesuai time frame yang udah dikasih. Satu orang dapet jatah setengah jam. Hari itu jatah saya jam 10.00 – 10.30. Satpam kali ini lebih ramah, saya boleh langsung masuk dan nggak dijutekin.

Lalu saya naik ke atas, udah bawa dokumen lengkap. Kalau ngurus visa pake beasiswa ituuuuuu ennaaaakk bangetttt. Pertama : berkas yang dibutuhin dikit banget yaitu; formulir visa, foto biometris, surat bukti beasiswa, surat bukti keterima universitas, fotokopi paspor. Udah itu doang. Lalu keuntungan kedua adalah : masnya ramahhh banget. Begitu tanya : Oh beasiswa ya? Iya mas. Dari KAAD ya? Iya. Terus dia langsung : oke. Trus dia ngetik-ngetik apa gitu, saya dikasi form anti teroris itu, ngisi, balikin, cek akhir, kasihin semua ke dia termasuk paspor, trus udah. Dia bilang : diambil tanggal 8 Mei ya jam 13.00. Horeeeee!!! Padahal pas saya curi dengar pemohon visa yang lain agak susah ya, ditanya macem-macem, trus selalu dibilang “ya ini KALAU semua urusan lancar ya bu…ya ini KALAU disetujui ya pak…ya ini KALAU dapat ya visanya…” Tapi KALAU kasus saya, lancar. Pasti beres! Sombong ya? Biarin 😛 oiya satu lagi : GRATIS. Tidak dipungut biaya EUR 60 itu.

Lalu kemarin saya langsung kirim bukti tanda terima visa ke KAAD. Dan hari ini KAAD langsung urus tiket pesawat saya. Naik Etihad tanggal 29 Mei 2014, jam 01.45 am (pagi!). Nggak sabar, senangnya mau ke Jerman lagi. Kata suami, saya harus semangat walaupun mau pergi jauh. Karena kesempatan ini nggak datang dua kali 🙂